Ukuran Parkir Motor
Ukuran Parkir Motor

Ukuran Parkir Motor

Diposting pada

Ukuran Parkir Motor – Mesinmotor.com akan mengupas materi seputar otomotif dengan judul Ukuran Parkir Motor. Dimana penjelasan akan dibahas berdasarkan yang Kriteria, Analisis, Macam dan Sistem.

Kriteria Ukuran Parkir Motor

  • Tempat parkir diatur pada permukaan datar sehingga kendaraan tidak berguling. Ketika tanah jatuh, tanah itu disortir dengan sistem pemotongan dan pengisian.
  • Tempat parkir dengan bangunan (situs kegiatan) dibangun tidak jauh. Jika cukup jauh, pastikan sirkulasi yang jelas dan terarah ke tempat parkir.

Dalam hal penggunaan, ukuran ruang parkir motor dibagi menjadi:

  • Parkir lebih dari kendaraan roda empat, mis. Bus (lebar 3m, panjang 8m), bus kecil (lebar 2,4m, panjang 6m) dan truk.
  • Parkir kendaraan roda 4, misalnya sedan besar (lebar 1,765 m, panjang 4,82 m), sedan tengah (lebar 1,4 m, panjang 3,8 m), sedan kecil (1,4 m lebar, panjang 2,9 m)), MPV (panjang 4,8m dan lebar 1,6 m), jip (panjang 4m dan lebar 1,6 m)
  • Parkir untuk roda tiga contohnya bemo (panjang 2,5m dan lebar 1,05 m) dan masukkan mesin. Becak (lebar 90 cm, panjang 2 m).
  • Parkir untuk kendaraan roda dua, misalnya sepeda (lebar 45 cm, panjang 1,5 m) dan sepeda motor (lebar 90 cm, panjang 2 m), sepeda motor besar (lebar 1,05 m, panjang 2,5 m).

Dari sudut pandang desain, prinsip ukuran parkir motor yang perlu dipertimbangkan:

  • Kapan tempat parkir untuk digunakan dan digunakan? Untuk kegiatan yang berlangsung terus-menerus, tempat parkir harus dilengkapi dengan pencahayaan yang cukup. Bisa menggunakan lampu taman dengan ketinggian hingga 2 meter atau penempatan lampu jalan merkuri.
  • Jumlah kendaraan yang harus ditampung untuk estimasi area yang dibutuhkan diketahui.
  • Ukuran dan jenis kendaraan dapat ditampung. Amati standarnya.
  • Aman dan terlindung dari panasnya sinar matahari. Letakkan tanaman rindang di antara tembok taman. Pilih tanaman berbentuk pohon atau semak-semak yang cukup kuat, tidak mudah patah, jangan keluarkan jus yang merusak cat kendaraan, memiliki kanopi yang cukup padat dan lebar, memiliki sistem akar yang tidak merusak trotoar (tempat parkir) dan tidak ada Cabang dan cabang putus. Misalnya, biola cantik (Ficus benyamina) dan payung Kiara (Filicium desifiens).
  • Cukup terang di malam hari.
  • Bantuan parkir tersedia, misalnya ruang tunggu pengemudi dan tempat sampah. Di tempat-tempat tertentu dilengkapi dengan pengeras suara untuk memanggil pengemudi. Karena ini adalah area publik, ruang parkir memerlukan penjaga keamanan.
Baca Juga :  Modifikasi Nmax : Modif Stiker, Aksesoris Terbaru 2019

Tempat parkir dapat dibentuk; Parkir vertikal, parkir sudut, parkir paralel dan parkir khusus untuk penyandang cacat (lihat gambar).

ukuran parkir motor

Dari segi perkerasan, konstruksi tempat parkir terbagi :

  • Perkerasan kedap air. Menggunakan aspal kedap air.
  • Perkerasan menyerap air. Penggunaan material paving dapat menyerap air permukaan, seperti air hujan. Meski demikian, masih diperlukan sistem drainase di sekitar tempat parkir.

Analisis Ukuran parkir Motor

Analisis persyaratan parkir sangat diperlukan untuk perencanaan parkir, baik untuk perencanaan awal maupun untuk perencanaan pengembangan parkir. Analisis ini akan memperkirakan area parkir yang harus disediakan untuk suatu lokasi. Ada 2 metode yang dapat digunakan untuk menentukan persyaratan parkir. Penggunaan metode ini tergantung pada fungsi tanah dan area layanan.

  • Berdasarkan kepemilikan kendaraan
    Metode ini mengasumsikan hubungan antara area parkir dan jumlah kendaraan yang terdaftar di darat. Menambah jumlah kendaraan akan menambah kebutuhan akan area parkir. Metode ini dapat digunakan untuk memperkirakan perkembangan parkir yang diminta di tempat parkir yang ada.
  • Berdasarkan akumulasi parkir maksimum
    Metode ini memperhitungkan kebutuhan parkir berdasarkan akumulasi terbesar dalam interval pengamatan, dengan harapan bahwa parkir tidak akan ditolak di tempat parkir ini. Jika Anda menggunakan metode ini, akan ada banyak tempat parkir kosong pada hari-hari normal dan selama jam sibuk, sehingga penggunaan tempat parkir tidak cukup efisien.

Macam-Macam Ukuran Parkir Motor

Parkir merupakan bagian dari sistem transportasi dan juga menjadi kebutuhan, karena membutuhkan akomodasi yang baik sehingga area parkir dapat digunakan secara efisien dan tidak menimbulkan masalah bagi kegiatan lalu lintas lainnya.
Parkir sesuai dengan lokasi / lokasi parkir mobil dibagi menjadi dua, yaitu parkir jalan dan parkir di luar jalan. Parkir di jalan arelatif menimbulkan masalah yang lebih besar daripada parkir di luar jalan.

Baca Juga :  17 Cara Memperbaiki Aki Kering Yang Soak, Rusak, atau Mati Paling Ampuh

a. On Street Parking

Lokasi paling sederhana dan paling cocok bagi pengemudi untuk memarkir kendaraan mereka adalah di tepi atau di jalan. Namun, jenis parkir ini menimbulkan masalah jika jalan tersebut tidak dirancang sebagai tempat parkir di badan jalan. Masalah yang biasa terjadi adalah terhambatnya arus lalu lintas yang pada akhirnya menyebabkan kemacetan.
Merencanakan tempat parkir yang baik dan memperhatikan kondisi lalu lintas yang ada diterjemahkan menjadi proyek parkir di badan jalan yang telah berhasil diterapkan di lapangan.

b. Off Street Parking

Parkir off-road adalah sistem parkir yang menggunakan gedung / tempat parkir yang sengaja dibuat di luar jalan, dengan tujuan mendukung aktivitas lalu lintas kendaraan. Jenis parkir ini umumnya diterapkan di berbagai tempat umum seperti pasar, rumah sakit, sekolah / perguruan tinggi, bioskop dan sebagainya, dengan mempertimbangkan tingkat kebutuhan pengguna parkir.

Persyaratan standar untuk area parkir off-road berbeda satu sama lain, tergantung pada beberapa hal, termasuk: layanan, tarif pajak, ketersediaan parkir, tingkat kepemilikan kendaraan bermotor dan tingkat pendapatan masyarakat. Ukuran kebutuhan parkir adalah area parkir dan kebutuhan tempat parkir dapat dibagi menjadi kegiatan parkir permanen dan sementara.

Sistem manajemen parkir

Fasilitas parkir adalah fasilitas umum, yang merupakan faktor yang sangat penting dalam sistem transportasi di daerah perkotaan, di mana dari sudut pandang teknik lalu lintas, kegiatan parkir yang ada umumnya mengganggu arus lalu lintas reguler, mengingat jumlah parkir yang dilakukan di jalan tubuh.
Di sisi lain, kegiatan parkir baik di dalam maupun di luar jalan merupakan pendapatan daerah yang potensial jika dikelola dengan benar.

Prosedur parkir

Dalam implementasi parkkir, baik pengemudi dan petugas parkir harus memperhatikan masalah-masalah berikut:
Batas parkir ditunjukkan oleh tanda demarkasi.
Keamanan kendaraan dengan mengunci kendaraan dan memasang rem parkir.
Sesuai dengan fasilitas, prosedur parkir adalah sebagai berikut:

  1. Parkir tanpa kontrol parkir
    Di tempat parkir, juru bahasa parkir dapat memandu pengemudi kendaraan.
    Petugas parkir memberikan bukti pembayaran sebelum kendaraan meninggalkan tempat parkir.
    Petugas parkir harus menggunakan seragam dan identitas.
  2. Parkir dengan kontrol parkir
    Di pintu masuk, baik dengan petugas dan dengan pintu otomatis, pengemudi harus mendapatkan tiket parkir, yang mencakup waktu masuk (jika perlu, agen mencatat nomor registrasi kendaraan).
    Dengan dan tanpa petugas parkir, pengemudi memarkir kendaraan mereka sesuai dengan prosedur parkir.
    Di pintu keluar, agen harus memverifikasi validitas tiket parkir, mencatat panjang tempat parkir, menghitung biaya parkir sesuai dengan ketentuan dan menerima pembayaran dari pengemudi.
Baca Juga :  Tips Cara Membaca Ukuran Ban Motor Bebek dan Matic

Sampai sinilah yang dapat admin sampaikan mengenai Ukuran Parkir Motor secara jelas dan gamblang. Semoga atas penjelasan dari artikel ini dapat bermanfaat untuk sahabat semua yang pencinta otomotif.

Baca Juga: